Umroh saat heboh Corona

Alhamdulillah banget, masih sempet berangkat umroh sebelum umrohnya ditutup sama Arab selama 1 tahun. Umroh ditutup mulai 4 Maret 2020 kemaren, dan gw berangkat umrohnya tanggal 8-15 Februari 2020. Beruntung banget kan? Berbekal doa dan hand sanitizer, gw sama Dhona pun berangkat kemaren berdua aja. Aizar ditinggal di rumah sama Yangti, Mbah dan Aki Entis.

Gw umroh pake Alhijaz Indowisata. Segrup sebenernya ber-39, tapi ternyataa 20 orangnya itu satu keluarga besar dan mereka bilang mereka akan misah nantinyaa untuk city tour dan umroh akan sendiri. Jadii cuma ber-19 yang bareng-barengnya haha serasa private tour sumpah. Seru gitu pula jadinya sama orang-orangnya deket dan kek keluarga kecil disana saling nyariin. Apalagi berhubung gw cuma sama Dhona jadi banyak misahnya kan pas solat, itu gw suka janjian sama temen segrup gw gitu yang dia juga cuma berdua ibu-anak. Terus ada juga sama keluarga hafiz quran gitu yang kocak banget ternyata, ortu dengan 2 anak. Bapaknya buka totok badan gitu, trus orang segrup pada ditotokin yang cowok hahaha sampe ustadnya juga dipijetin di bis!


Anyway jadi tour gw itu ke Madinah dulu baru ke Mekkah. Jadi pesawat pake Saudi, landing di Madinah langsung. Kebetulan gw sama Dhona ambil yang paket bintang 5, jadi kepisah sama grup yang 19 huhu malah gabung sama yang grup 20 gitu sedangkan mereka keluarga besar kaan jadi yaudah bener-bener berduaan aja. Di Madinah, kita dapet hotel Millenium Aqeeq. Pas banget depan gate 18 tempat jamaah wanita. Oke kok, makanannya yaa kadang enak kadang bosen juga jadi suka jajan kitaa haha favorit tuh Fatoum Shawarma! Pas banget depan gate 18 juga itu si Fatoum hahaha.



Fatoum. Enak banget sumpah

Selama di Madinah ini, gw cuma dapet ke Raudha sekali nih huhu, Dhona sih dapet 2x karena cowok gak ada jamnya kan. Gw ke Raudha yang bareng sama rombongan, masya Allah sih rame banget desek-desekan kayak di krl, di tengah pergumulan itu kita sempetin solat, dijagain sama muthawifahnya. Tapi amazingly, sholat ditengah penuh-penuhan itu bisa khusyuk banget sampe bercucuran air mata. Walaupun udah nangis begitu masuk raudha juga sih, karena kayak ya Allah akhirnya bisa juga ke rumah Rasulullah, ke makam Rasulullah, Rasul yang selama ini cuma gw baca-baca di buku pelajaran SKI (Sejarah Kebudayaan Islam). Besokannya pengen banget kesana lagi tapi badan tepar ternyata. Semoga bisa kesana lagi ya Allah. Ini foto depan Raudha:




Suka banget sih selama di Madinah tuh, langitnya baguus banget. Usahain solat 5 waktu di Masjid Nabawi. Bener-bener fokus ibadah. Daan dingin bangett! Pas subuh kita berangkat ke mesjid tuh keknya 8 derajat gitu deh kalo gak salah. Bener dah gw bawa jaket gunung anti angin gw hahaa. Gak kebayang kalo bawa Aizar gimana pasti gabisa fokus ibadah kita. Nanti aja kalo udah gede baru diajak deh pas udah ngerti.



Kalo di Mekkah, kita dapet hotel super deket sama Masjidil Haram, hotelnya namanya Al-Shafwa. Turun hotel itu udah langsung ketemu WC 3. Di sinilah baru berasa bedanya yang bintang 4 sama bintang 5, karena jaraknya lumayan jauh sama yang bintang 4. Kita sampe Mekkah tuh udah malem yah lupa gw jam berapanya. Berangkat dari Madinah udah pake baju umroh. Jadi sampe Mekkah cuma cekin hotel makan dan langsung turun umroh (Tawaf, Sai, Tahallul). Kayaknya selesai sekitar jam 2an deh. 

Umroh pertama, Alhamdulillah

Di Alhijaz Alhamdulillah kita dikasih 2x umroh. Jadi hari pas city tour itu setelahnya kita umroh kedua abis makan siang. Ternyataa di Mekkah tuh gak dingin kayak di Madinah! Panas hahaha tapi gak sepanas banget itu juga sih ya lumayan lah kepala pedih-pedih dikit haha. Karena sama rombongan, jadi kita muternya gak bisa berusaha ke deket kabah sih tapi masih deket makam Ibrahim.


ini pake gamis Corliss

Hari kamis malem jam 10an, 2 hari sebelum pulang, gw sama Dhona mencoba untuk nyium hajar aswad. At least kita mau nyoba dulu gitu, liat sikon nanti gimana sedapetnya aja. Semua barang ditinggal di hotel. Kunci hotel pun kita titip ke resepsionis. Gak bawa tas, gabawa hp. Karena takut lepas entah kemana kan. Jadi dengan semangat tinggi, kita mulai dengan makan Ibrahim. Berdoa disana, terus mencoba mendekat ke Kabah. Target kedua Solat di Hijr Ismail. Wah luar biasa ini lebih chaos dibanding Raudha jauh karena pintunya kecil kan. Tapi dengan dibantu Dhona pokonya gw pegangan terus jangan sampe lepas, Alhamdulillaah berhasil solat di Hijr Ismail. Berikutnya, kemudian Alhamdulillah lancar juga di Rukun Yamani dan Multazam. Tapi pas ke Hajar Aswad, masya Allah itu serem banget. Penuuh laki semua dan tumpuk-tumpukan. Gak berani gw, laki gw pun juga bilang 'ini mainan laki ini ma bahaya, gausah ya' gitu padahal sebelumnya dia gagah banget maju terus. Saking seremnya. Gapapa yang penting udah usaha. Udah bersyukur banget gw bisa dapet yang lainnya semua itu.


Tawaf Wada

Anywaay selama di Mekkah, makanannya di hotel sebenernya enak, tapi itu muluu jadi bosen haha jadi gw juga sering jajan Shawarma. Apalagi untuk berangkat solat subuh, baru pulang solat kan jam 7an tuh jadi gw bakal telat banget makan kan sedangkan GERD gw bisa kambuh kalo telat. Jadii gw pasti malem abis isya beli Ashoor, buat makan snack malam dan sebelum berangkat subuh. Iya. Snack gw ayam pake nasi.

Ashoor, penyelamatku


Gege gak? hahha kalo ini bukan fatoum yaa

Kalo di Madinah nyaman adem tentram, kalo Mekkah bener-bener emang kota perjuangan. Disini baru berasa capeknya banget.. Kalo mau solat di mesjid mesti 1 jam sebelum adzan. Beres solatnya jalannya harus melewati lautan manusia. Karena juga Masjidil Haram tuh gede banget gedee banget dibanding Nabawi. Dan jauh lebih membingungkan. sempet nyasar itu gw huft.

Hari terakhir, kita mampir ke Jeddah sebelum ke bandara. Dan disanalah kita akhirnya ketemu ayam Al-Baik! hhah

The legend, Albaik

ini ayam Albaik, yang enak yang spicy yaah tp gak pedes kok


Pake gamis mimamim nih haha


Di depan Alimurah, bareng sama temen segrup yang jadi dekaat haha

Oiya selama di Madinah dan Makkah ini, banyak banget sebenernya yang batuk-batuk di mesjid sih. Tapi berdoa aja gw jadinya. Banyak-banyak minum air zamzam berdoa semoga disehatkan. Dan gak ada sih yang pake masker disana. 
Sekian dulu ceritanya. Semoga bisa balik lagii kesana. Sekarang gw ngerti kenapa orang-orang pada umroh berkali-kali itu kenapa huhu ternyata kangen ya.

Regards,

OKS

Post a Comment

0 Comments