office drama: okky the survivor

By Karlita Threes Octaviany - November 02, 2018



Jadi begini, kan gw per Desember 2017 kemarin abis mulai kerja lagi di kantor baru yah. Kantornya itu Management Consulting, dari webnya semacam ada di 3 negara tapi ternyata oh ternyata itu hanya virtual office. (aaku tertipu, aku terjerat, aku terperangkap muslihatmu~♫) . Jadi sebenernya ini small company gitu yang develop software sebagai media hasil konsultasinya.

Oiya, ternyata emang sebenernya ada 2 kantor, di Jakarta dan Surabaya. Sebelumny gw pikir ya ini emang beda project beda tim gitu ya, yg di sby ya clientnya disono ato gimana gitu lah pokonya gada koneksi gitu emg kayak kantor cabang lainnya sepemahaman khayalak umum gitu. Eeeh ternyata, ini ya satu project gitu, kantor sby tp isinya developer, dan kantor jkt itu isinya konsultan. Hasil desain software dari anak jakarta, dikerjain dev anak sby. Strange? Inefficient? Yes, Indeed. Karena dalam pembuatan software itu ribet banget pasti banyak banget issuenya. Butuh desain yang detail dan penjelasan yang bener sampe devs itu ngerti apa dan buat apa mereka buat itu software.

Anyway, jadi dulu gw dihire yang anak baru total ber-8 gitu lah. Abis itu ada 2 anak baru lagi yang masuk kan, eh langsung keluar lagi. Trus sisanya tinggal 2: gw sama temen gw. Wedew. Pada kemana?

Pada gakuat men! Suasana kantornya gaenak banget soalnya. Di ruangan diem semua pake earphone. Kalo discuss via skype padahal hadap2an. Masuk siang pulang malem demennya pada lembur. Bikin meeting mule jam 6 sore. Apaan. Dulu sih gw masih ada sekali2 ikut, tapi begitu meetingnya modelnya begitu terus akirnya gw bodo amat balik aja mau mesti ngelewatin mereka lagi setting2 meeting juga.

Tapi gw mau cerita dulu sebenernya tujuan gw kerja apa. Jadi kan gw selama ini biasa kerja yah, anaknya suka bersosialisasi, ketemu orang, suka gitu punya temen banyak, dan emang kebiasa pegang duit sendiri sih jadi enak aja bisa lebih mandiri. Jadi emang tujuan utama gw adalah: teman, komunikasi, someone to chat with. Baru abis itu uang. Awal-awal pas masih banyak anak barunya masih enak tuh walaupun pas di kantor gada ngobrol tapi tetep cerita2 random kan via chat ato pas makan siang, tapi begitu temen2 gw pada berguguran, gw sekarang jadi mikir2 ini tujuan utama gw kerja gak ke cover, worth it gak sih gw kerja jadi sebenernya?

Apa ekspektasi gw soal bekerja yang harusnya gw turunin? Karena gw terlalu berkaca sama kantor gw yang lama? ya ampun kalo gw bandingin mah huhu ternyata dulu di Chevron enak banget. Kalo lg bosen kerja bisa tinggal rumpi nyamper ke ruangan temen, and it's okay! Bos pun liat jg gak masalah. Semua orang kalo gasibuk mah mau banget diganggu. mau ruangan jauh jg tinggal telpon dan bahkan bela2in nyamperin biar dijelasin langsung biar mudah. orang2 semuanya ramah, suka ngobrol, bisa banget dicurhatin apapun, makan bareng juga ngobrol2 gk melulu hp. Organigram jelas, kita tau report ke siapa dan ujungnya ke siapa. Jadwal meeting ya on time, pake outlook dan pake kirim invitationnya jadi jelas semua orang punya jadwal meeting sendiri2. and please, no meeting after 4 pm! Karena Chevron bener2 mengerti banget dan sangat mendukung work-life balance. OMG i miss that old days. Walaupun kerjanya di hutan belantara tapi fun! Ternyata lingkungan kerja seberpengaruh itu loh.

Tapi gw baca2 blog orang keknya emang office yang normal itu yang begitu deh. at least we got friend in our office gitu. gw bisa ada info2 penting soal anak atau berita terbaru ato apa kek. kok ini sama aja jadinya, cuma taunya yaa kerjaan aja. emang sih kerjaannya hal baru, membuka wawasan soal coding dan data analysis dan programming dsb, tp dimana life nya?

I've tried to talk to the management. Bilang kalo office vibe ini jelek banget, orang2 jadi resign karena itu. tapi yah di depannya aja sih yang bilang 'wow that's a good feedback for us' blablabla, tp tetep aja nihil actionnya. Nanya gw solusinya gimana, lah ya meneketehe, itu tugas elu kali sebagai management.

Tapi gw sadar, gw udah mikirin ini selama setahun and nothing changes. Setahun berjalan, gw udah miss pertumbuhan Aizar juga selama setahun. Instagram emak2 lain anaknya udah pada potty training, Aizar belom karena sulit kalo sama mbak doang di rumah. Judul post ini mungkin 'Okky the Survivor', but should I survive?


Regards,

OKS

  • Share:

You Might Also Like

0 Comments